JURUS DAN APLIKASI DALAM SILAT

Posted on


Banyak orang beranggapan bahwa jurus dilatih supaya bisa melakukan aplikasi. Banyak orang belajar silat dengan berlatih jurus semata-mata untuk bisa melakukan aplikasi, sehingga kita sering mendengar pernyataan : “aplikasi jurus nya adalah seperti ini”. Atau pertanyaan : “bagaimana aplikasi dari jurus itu?”. Karena hal itu sudah sangat umum, maka jadilah itu suatu “kebenaran” atau paling tidak “dianggap sebuah kebenaran”.

Sudah sangat umum dan kerap terjadi bahwa belajar silat itu indetik dngan berlatih jurus dan aplikasi nya. Sehingga selalu lah kita mendengar dan melihat proses pembelajaran silat yang menjemukan. Konsep-konsep yang tampak nya benar padahal menyesatkan. “Jurus ini adalah aplikasi nya begini, serangan seperti ini diantisipasi dengan jurus ini, pukulan ini untuk ini, gerakan itu untuk itu, tangkisan seperti ini untuk menangkis tendangan itu, dan sebagainya”.

Apabila anda belajar silat seperti itu, atau mengajar silat semacam itu maka kasihanilah diri anda sendiri, dan merana lah pencak silat untuk selama nya karena sepuluh atau seratus tahun lagi pencak silat akan menjelma menjadi robot dengan perintah elektronik.

Pertanyaannya, kenapa guru-guru silat (tradisional) kita juga menerapakan metode pembelajaran seperti itu? Jawabannya adalah ini semata fenomena mutahkhir saat ini. Di mana perkembangan pencak silat makin marak, semangat menyebarluaskan pencak silat, dan murid-murid jaman sekarang yang “cerdas-cerdas dan kritis”, yang selalu bertanya.

Guru silat yang masih menerapkan metode pembelajaran “kuno” akan tidak laku dan ditunggalkan para murid yang kritis dan cerdas-cerdas tersebut. Dulu, jaman para guru dan orang tua kita belajar silat, ada keyakinan “tabu” untuk bertanya. Mereka hanya menurut apa yang diperintahkan guru nya. Belajar dengan serius dan tekun tanpa banyak bertanya, berusaha “mengerti” tidak Cuma “sekedar bisa”. Sehingga banyak lah kita kenal para tokoh, sesepuh dan guru silat kita yang keahliannya sangat, sangat mumpuni.

Perkembangan saat ini, guru harus mengikuti trend. Murid-murid sekarang kritis dan selalu bertanya, tidak bisa lagi diterapkan metode “kuno” tersebut. Guru harus bisa menjawab setiap pertanyaan dan kasus yang dipersoalkan para murid nya. Kalau tidak maka mereka akan pergi karena “belajar silat di aliran itu dengan guru itu tidak menarik, membosankan, tidak dijelaskan aplikasi dan tidak boleh bertanya macam-macam”.

Jadi sudah menjadi anggapan lumrah saat ini bahwa “belajar silat adalah belajar aplikasi”. Apakah hal ini lama-kelamaan tidak akan mengebiri pencak silat sendiri? Jawabannya tentu saja “YA”.

Silat memang seni bela diri, untuk membela diri dan berkelahi. Itu benar dan memang benar. Tetapi ada hal lain yang kerap dilupakan bahwa pencak silat itu sangat kental dengan unsur-unsur filosofis, kaedah dan adat budaya. Bisa aplikasi dan bisa berkelahi hanyalah salah satu unsur dari hasil pembelajaran, bukan satu-satu nya. Oleh karena itulah kita mengenal istilah “kaedah dalam sailat”, juga pitutur yang mengharuskan kita untuk “mengerti tidak Cuma sekedar bisa”.
Anda yang sudah memahami kaedah, mengerti, tentu otomatis bisa. Anda yang sudah bisa belum tentu mengerti.

Salah satu contoh adalah gerakan suliwa/seliwa. Ini sebenar nya adalah suatu kaedah, bukan semata gerakan yang bersilangan atau berlawanan. Dalam tahap awal pembelajaran –dalam aliran silat sunda dan betawi misal nya- kita berlatih gerakan suliwa adalah untuk “bisa” mengantisipasi gerakan jurus (serangan lurus dengan tangan dan kaki yang sama). Suliwa digunakan untuk menghindar lalu menyerang balik, ini pelajaran dasar. Karena aplikasi gerak/jurus suliwa bisa menghindari serangan pukulan/tendangan. “Menghindar dan berlawanan”, ini lah kaedah yang harus kita mengerti. Filosofi yang terkandung di dalam nya sangat dalam dan luas.

Dalam kehidupan ini gerakan/kaedah suliwa sangat applicable. Bukankah kita diajarkan untuk menghindari perbuatan buruk, menghindari sengketa, menjauhi permasalahan? Dan bukankah alam semesta serta isi nya ini selalu berpasangan dan “berlawanan?”.

Latihlah gerakan suliwa sampai mahir, kuasailah teknik nya, tapi jangan lupa untuk memahami dan mengerti kaedah dan filosofi nya. Bertanyalah tentang isi dan makna bukan semata aplikasi pertarungan, maka para guru akan dengan senang hati memberikan penjelasan dan berbangga hati karena mempunyai murid yang akan mewarisi nilai-nilai luhur pencak silat. Jadi kalau kita masih saja menemukan guru yang mengajar dengan metode “jalani aja dulu, nanti lama-lama juga bisa”, bukan berarti guru tersebut kuno dan pelit aplikasi, hanya saja kita perlu merobah pertanyaan kita.

Dengan memahami dan mengerti sedalam-dalam nya kaedah gerakan suliwa, maka aplikasi yang kita butuhkan akan mengalir dan keluar dengan sendiri nya dalam situasi dan kondisi pertarungan apa pun, karena kita sudah tidak terjebak lagi dengan konsep-konsep baku suatu pertarungan.

Angka “NOL” yang nilai nya kosong lah yang menentukan apakah uang kita nilai nya seribu trilyun atau Cuma satu rupiah saja.

4 thoughts on “JURUS DAN APLIKASI DALAM SILAT

    sani said:
    August 27, 2010 at 10:53 am

    dear bang ochid,
    bagus sekali tulisannya akan tetapi bagaimana dengan kesimpulan akhirnya?

    Bang Ochid said:
    August 27, 2010 at 11:39 am

    ma kasih bang sani,
    kesimpulan akhir nya silakan disimpulkan sendiri, hehehe..
    soale in bukan thesis jadi ane gak akan kasih kesimpulan apa-apa

    sani said:
    August 27, 2010 at 1:48 pm

    hahahah iya deh bang..btw tadi ane udah diskusiin kok “teh-sis” ente sama abu zakka…heheh…btw thanx utk pencerahannya..sangat membantu utk memahami guru2 silat tradisional ane…”cari sendiri”..termasuk kata2 yg well-known…tetap semangat!!

    Bang Ochid said:
    September 25, 2010 at 7:39 pm

    bang sani, ma kasih banyak atas atensi nya, ini pendapat pribadi aja, dari ane yang masih menganut pola pikir kuno, hehehe..

    wassalam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s